GULALI

0
97
Gulali
Persahabatab Gulali dan anak-anak

Masih pada inget kan nama jajan yang satu ini. Yupss… beberapa waktu lalu adek-adek aku dateng kerumah pamerin ini jajanan. Wach… Gulali… hohooo.. bisa nostalgia lagi nich ma jajanan waktu kecil. Yuhuu… gak mikir panjang Q langsung tanya tuch adek sepupu aku penjualnya dimana… n Wuzzzz… Q langsung beli dech bentuk Ikan dan menthok buat dek putri. yeach… unyuuu…unyuuu banget… n Legiiiiiiiiiit banget… hemmm.. :p
Penjualnya masih muda lho.. namanya mas dul…. “Si doel anak sekolahan” ^_^

Masnya nich dari kota sebelah… dan sengaja jualan gulali di Bojonegoro. Duch dari kemaren yang di tulis kok jajanan jadul yach… heheee… bukan pengen balik jadul ato mengulang masa kecil. Aku cuman pengen aja nich jajanan masih tersimpan di fikiran dan hati temen-temen… #Dalem nich bahasanya ^_^

Gulali
Hasil Kreasi penjual gulali

Masnya bilang untuk bisa bikin Gulali sedemikian rupa ini musti pake Gula “Gulaku” Bukan maksud ngiklan tapi masnya bilang gitu, alasannya emang karena asli dan gulanya putih bersih. Yupss.. tiap bentuk di hargai dengan Rp. 1.000,- ya nggak terlalu mahal sih di banding misi melestarikannya ^_^
*Saya kasih 2 jempol dech buat masnya yang udah mau menjaga dan melestarikan jajanan “Gulali” ini… jarang-jarang lho ada orang “Muda” yang mau jualan Gulali keliling jalan kaki. Masnya Kece dech, Keeeeeeeeeeeece banget dan yang pasti masnya jugak kreatif bikin beraneka bentuk Gulali nich. Cuma pesenku satuh… yang sakit gigi jangan maem nich jajan yaaa bisa salto ntar karena giginya makin nyeri… ^_^

SHARE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here